Mahasiswa Tangerang Soroti Problematika Calon Tunggal Pilkada 2018

TANGERANGNEWS.com – Perhelatan Pilkada Kota Tangerang 2018 berlangsung antara pasangan calon tunggal dengan kolom kosong. Hal ini menjadi dilema bagi partisipan dan menjadi dinamika bagi komisi pemilihan umum (KPU) sebagai penyelenggara.

Karena memang calon tunggal tersebut diisi oleh petahana Arief R Wismansyah – Sachrudin yang diusung 12 partai politik (parpol) parlemen maupun non parlemen.

Diskusi publik pun dihelat di kampus Universitas Muhammadiyah Tangerang (UMT) untuk membicarakan problematika calon tunggal pilkada yang digadang-gadang sebagai ujian dan tantangan demokrasi.

Dengan turut dihadiri Komisioner KPU RI Pramono, Direktur Eksekutif Perludem Titi Anggraini, sebagai pemateri dan puluhan mahasiswa dari UMT sebagai audiensi, Kamis (15/2/2018).

Tiga dari puluhan mahasiswa pun bertanya kepada pemateri. Dengan kritis Mardiah Ulfa menanyakan kemana aliran dana KPU yang cukup besar ketika calonnya adalah petahana.

“Sedikit banyaknya calon itu sebenarnya tidak berpengaruh banyak, dana yang dikeluarkan sebenarnya hanya untuk cek kesehatan. Alat peraga enggak besar. Yang besar itu ada di honorarium di tingkat ad hoc kecamatan, kelurahan dan lainnya, bisa 60-50 persen. Selebihnya untuk sosisalisasi logistik dan lainnya,” ujar Komisioner KPU RI Pramono saat menjawab pertanyaan Mardiah Ulfa.

Sumber: http://tangerangnews.com/kota-tangerang/read/22931/Mahasiswa-Tangerang-Soroti-Problematika-Calon-Tunggal-Pilkada-2018